IPS Mudah

5 Sumber Sejarah Kerajaan Tarumanegara dan Penjelasannya

Advertisement
Advertisement
Kerajaan Tarumanegara adalah sebuah kerajaan bercorak Hindu yang berdiri pada waktu yang hampir bersamaan dengan berdirinya kerajaan Kutai di Kalimantan Timur, yakni pada sekitar abad ke 4 Masehi. Keberadaan kerajaan yang diperkirakan mewarisi kekuasaan kerajaan Salakanagara di tanah Sunda ini diketahui dari adanya beberapa bukti dan sumber sejarah. Apa saja bukti dan sumber sejarah kerajaan Tarumanegara tersebut? Bagaimana isi dari ketujuh prasasti peninggalan kerajaan ini dalam menggambarkan kehidupan masyarakat Tarumanegara di masa silam? Berikut pada artikel kali ini kita akan membahasnya secara lengkap!

Sumber Sejarah Kerajaan Tarumanegara

Suatu kisah dapat dikatakan sebagai sejarah apabila terdapat sumber-sumber ilmiah yang bisa membuktikan kebenarannya. Adapun terkait dengan sejarah kerajaan Tarumanegara, para ahli membuktikannya lewat beberapa peninggalan dan sumber sejarah yang bisa dipertanggungjawabkan. Sumber sejarah kerajaan Tarumanegara tersebut terdapat dalam bentuk prasasti, berita dari China, peninggalan arkeologis kebendaan, serta sebuah serat yang bernama Naskah Wangsakerta.

Sumber Sejarah Kerajaan Tarumanegara

1. Prasasti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara

Hingga saat ini, para arkeolog telah berhasil menemukan 7 prasasti yang diyakini merupakan peninggalan kerajaan Tarumanegara. Masing-masing prasasti tersebut ditemukan di tempat yang berbeda-beda di sekitaran wilayah Jawa Barat dan berisi tentang berita-berita yang berbeda pula. Masing-masing prasasti tersebut di antaranya

  1. Prasasti Ciaruteun (Ciampea) ditemukan di tepi sungai Ciarunteun, Bogor. Prasasti ini menyebutkan nama Tarumanegara dan Raja Purnawarman dan terlukis sepasang telapak kaki yang diyakini miliki Purnawarman
  2. Prasasti Jambu (Pasir Koleangkak) ditemukan di perkebunan jambu di bukit Koleangkak, yang letaknya sekitar 30 km sebelah barat Bogor. Prasasti ini berisi pujian terhadap pemerintahan raja Purnawarman.
  3. Prasasti Kebon Kopi ditemukan di kampung Muara Hilir, Cibungbulang, Bogor. Berisi lukisan telapak kaki gajah yang disamakan dengan telapak kaki Airawata, gajah tunggangan dewa Indra. 
  4. Prasasti Muara Cianten ditemukan di tepi sungai Cisadane, Bogor. Prasasti ini berisi pahatan gambar sulur-suluran dan aksara ikal yang belum bisa dibaca.
  5. Prasasti Pasir Awi ditemukan di Sukamakmur, Jonggol. Prasasti ini berisi pahatan gambar ranting pohon, buah, dan sepasang telapak kaki 
  6. Prasasti Cidanghiyang (Lebak) ditemukan di tepi sungai Cidanghiang, Munjul, Pandeglang, Banten. Prasasti ini berisi 2 baris puisi yang mengagungkan keberanian raja Purnawarman. 
  7. Prasasti Tugu ditemukan di daerah Tugu, Cilincing, Jakarta Utara. Prasasti ini dipahatkan pada sebuah batu bulat panjang melingkar dan isinya paling panjang. Prasasti ini berisi kabar tentang penggalian sungai Gomati pada masa kepemimpinan Purnawarman


Prasasti-prasasti yang menjadi sumber sejarah kerajaan Tarumanegara di atas merupakan bukti utama keberadaan dan kedaulatan kerajaan ini di masa silam. Selengkapnya tentang gambar dan isi dari ketujuh prasasti tersebut, Anda dapat membacanya di link ini.

2. Berita dari China

Sumber sejarah kerajaan Tarumanegara lainnya adalah 3 berita dari tulisan China. Ketiga sumber berita tersebut yaitu sebuah buku berjudul Fa Kao Chi (414 M), catatan kerajaan Dinasti Sui (528 M), dan catatan kerajaan Dinasti Tang (669 M).

Buku berjudul Fa Kao Chi ditulis oleh Fa Hien mengisahkan tentang keadaan masyarakat Ye Po Ti yang lebih banyak memeluk agama Hindu dibandingkan agama Budha. Ye Po Ti sendiri diyakini sebagai sebutan Pulau Jawa (Jawadwipa) dalam dialek China. Anggapan tersebut didasari fakta bahwa Fa Hien memang seorang saudagar yang sering berlayar ke Jawa untuk urusan perniagaan.

Sementara catatan kerajaan Dinasti Sui dan Dinasti Tang menyebutkan adanya utusan yang datang dari kerajaan Tolomo di daerah selatan. Nama Tolomo sendiri secara entimologi kerap dikaitkan dengan Taruma.

3. Arca Peninggalan Tarumanegara

Selain prasasti dan berita dari China, beberapa benda arkeologis berupa arca yang ditemukan di sekitar Jakarta, Banten, dan Jawa Barat juga dapat menjadi sumber sejarah kerajaan Tarumanegara, khususnya terkait dengan gambaran kuatnya pengaruh Hindu di daerah tersebut pada masa silam.

Arca-arca yang telah ditemukan di antaranya arca gajah di Ciampea; arca Brahma, arca singa, arca raksasa, dan arca duduk di Gunung Cibodas; arca Siwa di Tanjung Barat; arca Durga di Tanjung Priok; arca Rajaresi di Cilincing; dan 3 arca Wisnu di Cibuaya. Dari analisa kandungan karbon, arca-arca tersebut memang diketahui berasal dari masa sekitar abad ke 4 sd 6 Masehi. [Baca Juga : Letak Kerajaan Tarumangera]

4. Candi Peninggalan Tarumanegara

Sebagaimana kerajaan bercorak Hindu lainnya, kerajaan Tarumanegara juga memiliki peninggalan berupa komplek percandian. Percandian yang berstruktur batu bata tersebut terbagi dalam 2 komplek, yaitu komplek Segaran 1 sd 5 dan komplek Talagajaya 1 sd 8. Kesemua candi yang kini tinggal berupa reruntuhan tersebut ditemukan di daerah Karawang.

5. Naskah Wangsakerta

Naskah Wangsakerta berisi sebuah penjelasan yang sangat lengkap tentang sejarah kerajaan Tarumanegara pada masa silam. Akan tetapi, banyak ahli yang meragukan keaslian berita yang terdapat dalam naskah ini karena pada beberapa bagian isinya justru berkontradiksi dengan sumber sejarah kerajaan Tarumanegara lainnya. Oleh karena itu, naskah ini lantas hanya dijadikan rujukan apabila pada runutan sejarah Tarumanegara menemukan missing link (titik gelap yang tidak terungkap).

Nah, demikianlah kelima sumber sejarah kerajaan Tarumanegara yang menjadi dasar pengungkapan eksistensi kerajaan ini oleh para ahli. Sumber-sumber sejarah yang juga menjadi peninggalan kebudayaan Kerajaan Tarumanegara ini sebagian di antaranya tersimpan di Museum Nasional, Jakarta. Tertarik untuk berkunjung dan melihatnya langsung ke sana?
Advertisement

0 Response to "5 Sumber Sejarah Kerajaan Tarumanegara dan Penjelasannya"