IPS Mudah

5 Contoh Konflik antar Golongan dan Kelompok serta Latar Belakangnya

Advertisement
Advertisement
Konflik sosial dapat terjadi karena beragam latar belakang. Selain karena faktor perbedaan ras, agama, dan suku, faktor perbedaan kepentingan antara 2 golongan juga bisa memicu timbulnya konflik berkepanjangan. Konflik yang terjadi antar golongan sering kali terjadi sebagai wujud kekecewaan golongan tertentu karena keinginannya tidak terakomodasi dengan baik. Berikut di artikel kali ini kita akan membahas beberapa contoh konflik antar golongan yang pernah terjadi di Indonesia beserta wujud nyata cara penyelesaiannya.

Contoh Konflik antar Golongan

Tidak seperti konflik yang didasari perbedaan suku, agama, dan ras, konflik yang terjadi antar golongan umumnya tidak menimbulkan terlalu banyak korban. Hal ini karena sensitivitas kecintaan manusia pada golongannya tidak lebih besar dibandingkan kecintaan pada suku, agama, dan ras. Kendati begitu, konflik semacam ini tetaplah menimbulkan kerugian. Berikut ini beberapa contoh konflik antar golongan dan dampaknya bagi kehidupan berbangsa dan bernegara.

Contoh Konflik antar Golongan

1. Konflik antara Bobotoh dan Jackmania

Konflik yang terjadi antara suporter Persib, Bobotoh dengan suporter Persija, Jackmania adalah konflik antar golongan yang cukup melegenda. Konflik ini dilatarbelakangi oleh kecintaan masing-masing golongan suporter tersebut terhadap klub sepakbola favoritnya. Tak jarang karena kecintaan tersebut, kerusakan material dan kerugian korban jiwa muncul ketika dua klub bola yang mereka dukung tengah bertanding.

Konflik semacam ini sebetulnya adalah contoh konflik antar golongan yang sangat tidak produktif. Sehingga sebaiknya kedua golongan dapat saling memahami dan bertoleransi terhadap perbedaan. Kendati demikian hingga kini pecahnya konflik antar kedua kubu ini masih mungkin akan terjadi dan harus diwaspadai. [Baca Juga : Contoh Konflik antar Ras dan Etnis]

2. Konflik antara Pendukung Prabowo dan Jokowi

Pada gelaran pemilihan presiden tahun 2014 lalu, masyarakat Indonesia terbagi atas 2 kubu dengan jumlah berimbang, yakni kubu pendukung Prabowo dan kubu pendukung Jokowi. Kedua kubu ini kerap berkonflik, terlebih dalam jalur sosial media. Saling mencemooh dan mengejek satu sama lain tidak bisa terelakan. Akan tetapi, konflik ini segela mereda setelah calon Presiden Prabowo Subianto mengumumkan bahwa ia menerima kekalahannya.

3. Konflik internal Partai Golkar

Partai Golkar mengalami konflik internal yang cukup menyita perhatian di sekitar tahun 2015 sd 2016. Konflik ini dilatarbelakangi adanya 2 kubu yang saling berebut kekuasaan atas partai tersebut. Karena konflik kepentingan ini, muncullah dualisme kepemimpinan di tubuh partai Golkar, yakni kubu yang mendukung Aburizal Bakrie dan kubu yang mendukung Agung Laksono. Beruntung upaya rekonsiliasi membuahkan hasil. Dengan terpilihnya Setya Novanto sebagai pemimpin dan ketua umum Golkar yang baru, masing-masing kubu kemudian berdamai dan kembali pada tujuan awal berdirinya partai.

4. Konflik antara pengemudi taksi online dan konvensional

Konflik antara pengemudi taksi berbasis online dengan pengemudi taksi konvensional termasuk contoh konflik antar golongan yang terjadi baru-baru ini. Konflik tersebut dilatarbelakangi oleh berpindahnya sebagian besar pengguna jasa taksi dari yang awalnya mengandalkan taksi konvensional ke taksi yang berbasis online.

Para pengemudi taksi konvensional menganggap bahwa perpindahan pengguna jasa taksi tersebut telah merenggut sebagian besar pendapatan mereka. Selain itu, mereka menganggap bahwa taksi berbasis online adalah ilegal karena diyakini tidak berbekal payung hukum. Sementara pengemudi taksi berbasis online berdalih kepindahan masyarakat pengguna jasa taksi itu terjadi lantara pelayanan jasa taksi konvensional yang kurang memuaskan, mahal, dan tidak efisien. Kedua golongan ini kemudian kerap mengadakan konflik dan kontak fisik, seperti pengrusakan dan tawuran. [Baca Juga Contoh Konflik antar Agama]

5. Konflik antara massa pro dan kontra Ahok

Kasus Al-Maidah 51 yang menyeret Basuki Tjahaja Purnama ke kursi pesakitan menimbulkan adanya konflik sosial yang terjadi di masyarakat. Ada golongan masyarakat yang menganggap ucapan Ahok di kepulauan Seribu adalah bentuk penistaan terhadap agama Islam, dan ada pula golongan masyarakat yang menganggap bahwa kasus Al Maidah 51 tersebut sebagai suatu politisasi terhadap Ahok yang maju kembali sebagai calon Gubernur DKI Jakarta.

Contoh konflik antar golongan satu ini untungnya tidak menimbulkan adanya korban. Kendati begitu, stabilitas politik di DKI dan pemerintah pusat sempat mengalami kegoncangan karena konflik ini.

Nah, itulah 5 contoh konflik antar golongan yang pernah terjadi di Indonesia. Sebagian dari konflik tersebut telah terselesaikan namun sebagian lain masih menjadi arang dalam sekam yang suatu waktu bisa kembali pecah. Kesadaran diri kita dalam memandang perbedaan sebagai suatu nikmat penting untuk menghindari terjadinya konflik-konflik semacam ini.
Advertisement

0 Response to "5 Contoh Konflik antar Golongan dan Kelompok serta Latar Belakangnya"